Andalkan petani lokal, Banyuasin akan nikmati hasil berasnya sendiri

 

BANYUASIN,BS – Pemerintahan Kabupaten (Pemkab) Banyuasin Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) telah memiliki pabrik pengolahn beras sendiri.

Dipastikan tahun ini, akan swasembada beras sendir, setelah Rice Miling Plaint (RMP) Mulia Sejahtera KTM Desa Mulya Sari Kecamatan Tanjung Lago resmi beroperasi.

Operasional pabrik pengeloahan itu sendiri, Selasa (18/1/2022) diperiksa secara langsung oleh orang nomor satu di  Bumi Sedulang Setudung.

“Kita mempersiapkan Banyuasin bisa menjual padi untuk masyarakat umum di Tahun 2022,” katanya.

Nantinya operasional dan pengelolahan distribusi beras akan dikelola   Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Kabupaten Banyuasin.

“Untuk memaksimalkan nilai penjualan hasil padi milik masyarakat Banyuasin, sekaligus pada tahun 2022 ini Banyuasin akan menjual beras untuk masyarakat umum, dengan lebih meningkatkan kualitas pertanian Banyuasin yang sekarang sudah baik,” ungkapnya.

Pabrik pengelolahan beras ini sekarang masih dijalankan operasionalnya oleh koperasi, namun nantinya pihak Banyuasin akan menyerahkan kepada Bumd, untuk mengambil, mendistribusi, dan sekaligus bekerjasama dengan distributor juga pabrik lainnya, untuk produksi hasil beras masyarakat di daerah Tanjung Lago.

Bupati Banyuasin juga mengatakan, jika wilayah desa di Kecamatan Tanjung Lago banyak penghasil gabah, namun masih digunakan untuk konsumsi masyarakat sendiri, belum dijual secara umum. Hal ini dilakukan nantinya, selain meningkatkan kualitas produksi beras, juga dapat menstabilkan harga beras dan gabah di wilayah Banyuasin.

“Dengan melakukan program ini nanti, kita bisa mengontrol sekaligus menstabilkan harga beras,” katanya.

Bupati Inovatif ini menambahkan, jika dalam stok Gabah Kering Giling, Banyuasin tidak mengalami kekurangan, namun kedepan agar lebih maksimal pabrik RMP Mulia Sari agar produksinya semakin baik.

”Di RMP Mulia Sari ini, gudang penampungan berkapasitas 300 ton, sedangkan produksinya mampu 20 ton perhari,” tambahnya.

Oleh karena itu, pihak BUMD nanti akan melihat apa saja yang akan diperbaiki, dan apa saja yang harus ditambah untuk memulai produksi di pabrik ini. Sehingga program beras dijual umum untuk masyarakat Banyuasin akan segera terealisasi tahun ini. (ril)